Jenaka Forex

Permintaan minyak China kembali ke tahap sebelum krisis berlaku
Permintaan minyak China kembali ke tahap sebelum krisis berlaku

Setelah Beijing mengurangkan sekatan yang dikenakan untuk memerangi penyebaran wabak coronavirus, permintaan minyak mentah di China mulai meningkat. Menurut penganalisis, negara itu hampir pulih ke tahap yang terakhir dilihat sebelum negara itu melakukan tindakan lockdown negara untuk memerangi wabak COVID-19.

Penganalisis Bloomberg merasa sukar untuk menentukan tahap sebenar permintaan minyak China. Mereka menganggarkan bahawa penggunaan minyak mentah negara ketika ini mencapai kepada 13 juta tong sehari, hanya sebanding dengan 13.4 juta tong sehari yang dicatatkan pada tahun sebelumnya.

Mengetepikan permintaan bahan bakar pesawat yang masih di bawah petunjuk lain, tahap penggunaan minyak mentah China mungkin menjadi lebih tinggi, menurut para pakar. Pada masa yang sama, penggunaan produk China seperti petrol dan diesel telah pulih sepenuhnya ketika perusahaan dibuka semula dan rakyat mula menggunakan kereta peribadi mereka dan bukannya pengangkutan awam.

Menurut para penganalisis, lonjakan penggunaan petrol dan diesel China telah menambahkan tekanan pada penyuling minyak, memaksa mereka untuk meningkatkan jumlah pengeluaran. Akibatnya, kilang China membeli lebih banyak minyak mentah dan stok minyak mentah negara itu dikurangkan.

Sebelumnya, permintaan minyak China jatuh 20%, tetapi sekarang nampaknya sudah memasuki tahap pemulihan. Berusaha meminimumkan kesan buruk dari pandemik coronavirus, kilang secara beransur-ansur kembali berfungsi, agensi itu meringkaskan.

Terbitkan: 2020-05-25 06:08:25 UTC
Kembali kepada karikatur
Kongsi

Memulakan perdagangan
tanpa risiko dan pelaburan
Dengan Bonus Permulaan baru $1000
Dapatkan bonus
55%
dari InstaForex
bagi setiap pendepositan
Dapatkan sehingga
$50000
untuk merujuk rakan untuk mendapatkan Bonus Permulaan dari InstaForex
Tiada pelaburan diperlukan!